Arsip | Nostalgia RSS feed for this section

Lirik Lagu Karindangan – Nanang Irwan

13 Feb

Karindangan

Cipt. Nanang Irwan

 

Sudah lawas hati batagur

Amun aku tatap badiam

Kumarasa hati dandaman

Karindangan wan urang subarang

Rancak liwat baisukan

Kamarian basambung malam

Amun kada taucapkan

Niat hati karindangan

 

Saban malam slalu tabayang

Bayangannya kada pang hilang

Nang kaya apa supaya nyaman

Bantal guling ku ulah kawan

Puas tingharap tilantang pulang

Amun mata kada tapajam

Bamalaman kada taguring

Ka ingatan si rambut panjaang

 

Aduuh.. uma abah aduuh..

Ulun takutan ulun takutan

Kalu pang inya

Kalu pang inya diambil uraang

 

Aduh…  uma abah aduh…

Cuba lakasi cuba lakasi ditampahi

Ulun takutan dahulu uraang

Ulun kada tahan lagi

Ulun kada sabar lagi

Kalu pang kina, kalu pang kina

Ulun manyasal

 

***

Saban malam slalu tabayang

Bayangannya kada pang hilang

Nang kaya apa supaya nyaman

Bantal guling ku ulah kawan

Puas tingharap tilantang pulang

Amun mata kada tapajam

Bamalaman kada taguring

Ka ingatan si rambut panjang

 

Aduh… uma abah aduh…

Ulun takutan ulun takutan

Kalu pang inya

Kalu pang inya diambil urang

 

Aduh..  uma abah aduh…

Cuba lakasi cuba lakasi ditampahi

Ulun takutan dahulu urang

Ulun kada tahan lagi

Ulun kada sabar lagi

Kalu pang kina, kalu pang kina

Ulun manyasal

 

***

Saban malam slalu tabayang

Bayangannya kada pang hilang

Nang kaya apa supaya nyaman

Bantal guling ku ulah kawan

Puas tingharap tilantang pulang

Amun mata kada tapajam

Bamalaman kada taguring

Ka ingatan si rambut panjang

Ka ingatan si rambut panjang

Iklan

Lirik Lagu Ku Tak Bisa – Slank

13 Feb

 Ku Tak Bisa
Pernah berpikir ‘tuk pergi
Dan terlintas tinggalkan kau sendiri
Sempat ingin sudahi sampai di sini
Coba lari dari kenyataan
Tapi ku tak bisa jauh jauh darimu

Ku tak bisa jauh jauh darimu

Lalu mau apa lagi
Kalau kita sudah gak saling mengerti
Sampai kapan bertahan seperti ini
Dua hati bercampur emosi
Tapi ku tak bisa jauh jauh darimu

Ku tak bisa jauh jauh darimu
Sabar sabar aku coba sabar
Sadar sadar seharusnya kita sadar

Kau dan aku tercipta
Gak boleh terpisah
Dan tak bisa jauh jauh darimu
Ku tak bisa jauh jauh darimu
Ku tak bisa jauh jauh darimu (3x)

 

Sajak Cinta Sang Kekasih

23 Okt

Ini adalah satu-satunya surat cinta dari mantan kekasihku yang kini ibu dari dua anakku:

Kepadamu kukirimkan salam terindah salam sejahtera salam yang harumnya melebihi kesturi

Sejuknya melebihi embun pagi. Salam hangat sehangat sinar mentari di waktu dluha. Salam suci sesuci air telaga Kautsar yang jika direguk akan menghilangkan dahaga selama-lamanya.

Salam penghormatan, kasih dan cinta yang tiada pernah pudar dan berubah dalam segala musim dan peristiwa.

Selamat ulang tahun buat kekasihku yang aku cintai karena Allah semoga selalu dalam lindungan-Nya. Sukses selalu dalam kehidupan dunia maupun nanti di kehidupan akhirat.

Selamat Jalan Ainun Habibie

26 Mei

Saya merasa ikut sedih atas meninggalnya Ibu Ainun Habibie. Kesedihan kedua atas setelah meninggalnya Gus Dur. Tapi tidak ada sedih atas meninggalnya Pak Harto. Memang saya secara pribadi belum pernah jumpa dengan mereka. Alhamdulillah pernah bertemu mereka meskipun hanya dalam mimpi tidur. Mimpi pertama terjadi ketika saya tertidur di mushola dekat rumah, tertidur siang sehabis sholat. Dalam mimpi, saya membonceng BJ Habibie memakai sepeda motor laki-laki ke arah rumah Pak Harto. Mau dekat rumahnya ada sedikit tanjakan, motor tertatih-tatih melewati tanjakan. Begitu sampai depan rumah, banyak orang berdemonstrasi di jalan raya depan dan samping rumah. Tak lama Pak Harto keluar rumah sambil membawa senapan serbu dan menembaki demonstran. Kemudian saya terbangun dan memikirkan mimpi itu. Saya pulang dan menceritakannya kepada Ibu. Beberapa minggu kemudian memang demosntrasi mahasiswa semakin menghebat. Saya sendiri pun ikut demo-demo di dalam kampus yang diselenggarakan senior teknik, saat itu baru tahun pertama kuliah. Waktu itu demonstrasi tidak bisa keluar dari kampus, memang demikian aturan hukumnya. Setiap nyampe gerbang kampus sudah, gerbang sudah ditutupm oleh satpam dan di balik gerbang polisi dalmas sudah bersiaga dengan tameng dan pentungan rotan. Teringat akan nasihat ibu dan paman bahwa kalau ikut demontrasi harus selalu hati-hati karena jika cidera siapa yang ngobatin, biayai SPP aja megap-megap. Jadinya setiap ikut demo anti Soeharto saya tidak berani paling depan. Khawatir terkena pentungan atau lemparan batu atau tembakan gas air mata. Semakin hebatnya demonstrasi salah satu pemicunya adalah kematian 4 mahasisawa Trisakti akibat tembakan tidak dikenal. Akhirnya Soeharto mundur setelah pertengahan Mei 1998 dan menaikkan BJ Habibie sebagai presiden.
Mimpi berikutnya tidak begitu ingat detailnya, setelah Habibie jadi presiden, dia datang ke belakang pekarangan rumah. Lalu bermimpi bertemu Ibu Hasri Ainun Habibie di suatu tempat keramaian seperti sebuah pusat perbelanjaan. Terus mimpi mendengar suara Megawati berpidato lewat radio, saat itu lagi ramai pemilihan presiden pertama antara Amien Rais, Megawati, dan Gus Dur. Amien Rais kurang sekali dukungan di MPR, tinggal yang bertarung Gus Dur dan Megawati. Saat itu populer gerakan asal bukan Megawati sehingga menaikkan Gus Dur sebagai presiden. Kemudian mimpi lagi bertemu Gus Dur, beliau berkunjung ke kampus teknik Unibraw. Cuma itu saya bermimpi dengan tokoh-tokoh besar. Sampai sekarang pun saya tidak pernah lagi bermimpi dengan mereka.

Malang City

7 Jul

In August 2006 I visited my college, it was Brawijaya University. My later visiting was in December 2004. I got in the lecture building. I remembered that I often sitted on ladders while I read a newspaper waiting for the lector. Everyday I bought cakes in front of it wether the cake seller provide Jawapos or Kompas to read.
I was waiting for the most delicious soto lamongan in Malang city. I saw a emblem indicated the resto had been serving the clients since 1972. My mother had told me that she wanted to eat its soto lamongan while she was pregnant. One day later I came back to the resto to eat it again.
The biggest store book in Malang city, Gramedia. it was crowded where visitors and buyers walked around. Its location was very good in the center of city.

%d blogger menyukai ini: