Super Tucano, Prospek Pesawat Tempur Ringan Kontra-Gerilya

23 Agu
Embraer EMB-314 Super Tucano (www.airforce-technology.com)

Konflik asimetris dan kontra-gerilya ternyata masih menjadi bagian dalam peperangan modearn baik negara superpower maupun Indonesia. Sejak 1975, AU Indonesia memanfaatkan pesawat turbo-prop buatan pabrikan AS, North American Rockwell, OV-10F Bronco dalam fungsi anti-gerilya atau COIN (Counter-Insurgency). Pesawat tempur turbo-prop tersebut banyak berperan dalam kancah perang Vietnam baik sebagai light ground attack, observasi, dan FAC (Forward Air Controller). Namun perannya dalam perang Vietnam dengan cepat segera digantikan pesawat turbo-jet serang darat atau CAS (Close Air Support) A-4 Skyhawk, A-6 Intruder, dan A-7 Corsair II. Survivability pesawat turbo-prop yang jelek dalam perang Vietnam di tengah lahirnya generasi baru senjata anti-pesawat jenis panggul (MANPADS) SA-7 Strela dan kehadiran situs-situs SAM. Namun dengan berakhirnya perang Vietnam, OV-10 Bronco masih banyak dipakai negara-negara berkembang seperti Venezuela, Thailand, Filipina, dan Indonesia untuk menghadapi perlawanan gerilya dalam konflik internal. Seiring semakin uzurnya usia-pakai mainframe pesawat, akhirnya Bronco resmi di-grounded dan masuk museum. Selesai sudah peran pesawat tempur turbo-prop legendaris ini yang banyak berkiprah di Indonesia dalam konflik Timor-Timur (Timor Leste) dan Aceh.

Peranan sebuah pesawat turbo-prop dengan fungsi serang ringan sebagai pesawat COIN dirasa masih sangat diperlukan oleh negara-negara berkembang. Meski peran pesawat ini sudah dihapus oleh negara maju seperti NATO dan Rusia yang mengalihkan ke jenis pesawat turbojet dan turbofan.Korps Marinir AS terakhir memakai  Bronco tahun 1995, Indonesia meng-grounded Bronco pada 2007. Akhirnya pada akhir tahun 2010 pemerintah Indonesia memutuskan mengorder satu skuadron penuh 16 unit pesawat tempur ringan turboprop dari pabrikan Brasil, Embraer dengan tipe EMB-314 Super Tucano. Pesawat memiliki 5 hardpoint di sayap dan fuselage, kokpit modern dilengkapi glass-cockpit display, mesin 1 unit Pratt & Whitney PT6A-68C berdaya 1600 HP, pengindera malam AN/AAQ-22 Safire. Daya mesin super tucano memang terbesar di kelasnya, mampu membawa amunisi berbagai kaliber dan beberapa jenis misil.  Super Tucano melejit namanya setelah menuai sukses di tangan AU Kolombia yang berhasil menewaskan Raul Reyes, orang kedua dalam organisasi pemberontak FARC dalam suatu serangan udara lintas perbatasan Operasi Phoenix pada 2008. Aksi ini mendapat respon protes keras pemerintah Venezuela. Super Tucano dan seri sebelumnya sudah dioperasikan sejumlah AU Amerika Latin seperti Brazil, Kolombia, Peru, Ekuador, dan Chile. Venezuela sendiri berminat mengorder Super Tucano tapi diblokir oleh pemerintah AS. Memang pesawat ini banyak memiliki kandungan suku cadang buatan pabrikan AS sehingga Venezuela mengalihkannya ke pembelian heli serang buatan Rusia Mi-28N Havoc, sebuah heli serang pengembangan dari Mi-24/35.

Pergeseran paradigma di lapangan saat ini mulai mengikis keraguan AS terhadap peran pesawat tempur ringan turbo-prop. Semenjak pabrikan OV-10 berhenti produksi, praktis AS tidak memiliki pabrik yang memproduksi pesawat turbo-prop COIN. Militer AS menitikberatkan operasi COIN pada serangan  udara CAS dari pesawat turbojet dan turbofan serta UAV yang ditopang superioritas piranti IRS (Inteligence, Reconnaisance, Surveillance) dengan pergerakan pasukan darat yang dibantu pasukan lokal. Doktrin tersebut meniscayakan kehadiran pasukan dalam jumlah besar untuk menduduki sebuah wilayah perlawanan dalam jangka panjang. Menurut doktrin resmi USMC, seharusnya personel pasukan darat yang diturunkan untuk meredam perlawanan gerilya di Irak sebanyak lebih dari lima ratus ribu serdadu. Strategi itu telah diterapkan di Irak dan Afghanistan pasca Operasi Iraqi Freedom dan Operasi Enduring Freedom. Konsekuensi dari taktik yang dijalankan menimbulkan lonjakan pemakaian pesawat jet konvensional multirole seperti F-16 Falcon, F-15E Strike Eagle, F/A-18, dan pesawat serang darat A-10C Thunderbolt II di luar perkiraan normal. Sebab pesawat tempur tersebut harus lebih sering berpatroli untuk bisa memberikan bantuan serangan udara dengan cepat terhadap unit pasukan di darat saat dipanggil. Penyiapan pesawat oleh awak darat pun tergolong rumit untuk penanganan sebuah pesawat jet tempur di pangkalan. Di tengah melambatnya ekonomi nasional, pemerintah AS menghemat perencanan pengadaan pesawat jet tempur konvensional. Bahkan A-10 sendiri telah berhenti line produksinya. Muncul kekhawatir di dalam meroketnya konsumsi lifetime airframe pesawat jet tersebut tanpa diimbangi rencana pengadaan yang memadai untuk menggantikannya di masa datang maka akan lahir bottleneck.

Super Tucano dalam evaluasi AL AS (www.defensenews.com)

Di samping itu operasional dalam tempo tinggi membengkakkan biaya bahan bakar dan perawatan pesawat tempur, padahal misi penyerangan tempurnya tidak bertambah secara signifikan. Karakteristik pesawat jet tempur bertolak belakang dengan pesawat tempur turboprop. Pesawat baling-baling sangat hemat bahan bakar dan berdurasi terbang yang lebih lama meski dikompensasikan dengan daya angkut senjata yang terbatas. Karakter kecepatan dan ketinggian terbang pesawat yang rendah sesuai untuk pengamatan dari udara terhadap aktivitas gerilya atau penyelundupan. Penggelarannya pun bisa dilakukan di dekat titik-titik pengerahan pasukan darat yang tengah menggelar operasi kontra-gerilya yang berlandasan pacu sederhana. Pelayanan pesawat di pangkalan aju jauh lebih ringkas dibanding pesawat jet tempur. Pergeseran paradigma dan strategi COIN militer AS pada tahun 2009 melahirkan rencana AU memproduksi dan memakai kembali pesawat tempur ringan turboprop dalam program Light Attack and Armed Reconnaisance (LAAR) disertai pengadaan pesawat angkut ringan (light lift aircraft).

Purwarupa Hawker Beechcraft AT-6B Texan II (www.airforce-magazine.com)

Pada mulanya progam LAAR menargetkan 100 unit orderan pesawat dengan konsep “wing peperangan ireguler” (Irregular Warfare Wings). Pada 2010 AU AS merevisi menjadi 15 unit orderan saja dengan mengubah konsep menjadi “membangun kemampuan kerjasama” (Building Partnership Capacity). Proyek pengadaan LAAR mendorong pabrikan AS mendesain ulang pesawat-pesawat tempur turboprop yang pernah populer dari era Perang Dunia II hingga Perang Vietnam. Pabrikan Piper mendesain ulang P-51 Mustang menjadi PA-48 Enfocer. Pabrikan Boeing merilis konsep OV-10 Bronco menjadi OV-10X. Pabrikan Air Tractor memodifikasi pesawat pertanian dengan sejumlah persenjataan berupa pesawat AT-802U. Legenda perang Vietnam A-1 Skyraider dirancang kembali menjadi A-67 Dragon. Hawker Beechcraft memodifikasi pesawat latih T-6A Texan II menjadi AT-6B. Pabrikan Embraer Brasil menawarkan Super Tucano untuk pangsa AS yakni A-29 Super Tucano. Bahkan pabrikan Italia Alenia dengan percaya diri menawarkan jet latihnya Aermacchi M-346. Dari informasi  above the line, persaingan program LAAR mengerucut ke dua model yaitu A-29 Super Tucano dan AT-6B Texan II. Keduanya dalam pengujian oleh AU maupun AL.

Analisis penulis memprediksikan AT-6B Texan II yang akan muncul sebagai pemenang. Meskipun Super Tucano sendiri telah battle proven dan dipakai sejumlah AU negara Amerika Latin. Bahkan Embraer menjalin kerjasama dengan pabrikan lokal Sierra Nevada untuk produksi A-29 di Jacksonville, Florida. Akan tetapi dengan memilih AT-6B akan lebih menyederhakan jalur suplai dan dukungan.   AT-6B dirancang dengan bekerjasama pabrikan Lockheed dengan sistem misi avionik turunan dari A-10C Thunderbolt II, pesawat khusus CAS (Close Air Support) AU AS bermesin turbofan. Pesawat AT-6B dikembangkan berbasis pesawat T-6A Texan II produksi Hawker Beechcraft. T-6A adalah pesawat turboprop latih dasar yang dipakai AU dan AL AS, telah dioperasikan sebanyak 250 unit. T-6A merupakan pesawat latih dasar turunan dari PC-9 Pilatus Swiss untuk pangsa pasar AS.  Sebuah kebijakan pemerintah AS mewajibkan produsen alutsista impor untuk bekerjasama dan membangun basis produksi dengan perusahaan lokal. Dengan demikian kandungan lokal menjadi tinggi mengingat basis industri dirgantara AS sangat kuat dan menggerakkan sektor bisnis dalam negeri (multiple effects).

Kargo Ringan Cessna 208B Caravan (www.flightglobal.com)

Program LAAR seiring dengan rencana pengadaan pesawat angkut ringan yang bisa mendukung operasi COIN. Pada bulan Mei 2011, AU AS memutuskan pabrikan Cessna sebagai pemenang dengan produk unggulannya Cessna T-128T dan Cessna 208B Caravan. Total sebanyak 32 unit pesawat yang diorder dengan nilai 88,5 juta Dollar. Cessna menyingkirkan pesaingnya beratnya seperti Pacific Aerospace P-750 dari Selandia Baru dan EADS North Amerika C-212. Kalo EADS yang menang, PT. Dirgantara Indonesia bisa ikut kecipratan rezeki buat ikut jualan onderdil karena produksi C-212 Aviocar dari Airbus sendiri sudah diserahkan ke PT. DI. Pesawat angkut ringan tersebut akan dikirim ke Afganistan, mungkin juga Irak. Dalam kedua proyek COIN tersebut pemerintah AS menghindarkan diri dari keterlibatan langsung. Proyek diselenggarakan untuk menciptakan pelatihan pesawat tempur ringan COIN. Tugasnya melatih negara-negara mitra mengoperasikan pesawat ringan kontra-gerilya. Mencegah resiko korban personel AS yang berpotensi makin menjatuhkan dukungan publik dalam negeri terhadap operasi militer AS di luar negeri. Namun masih ada kemungkinan perubahan kebijakan pemerintah AS dalam penggelaran pesawat ini di kemudian hari.

Pesawat tempur serang ringan turboprop memiliki kecepatan di bawah 300 knot, sangat rendah dibanding pesawat jet. Justru di sini letak kelebihan sekaligus kelemahannya meski sudah dilengkapi dengan sistem pertahanan diri. Pesawat AT-6B Texan II memiliki dispenser pengelak ALE-47 yang bisa melontarkan flare. Piranti sensor AN/AAR-47 bisa mendeteksi pancaran pemandu IR dan laser dari rudal anti-pesawat namun minus RWR (Radar Warning Receiver) sehingga tidak bisa mendeteksi rudal anti-pesawat yang dipandu radar. Karena kecepatan terbang yang terlalu rendah, efektivitas pemakaian flare terhadap misil menjadi meragukan.  Ruangan kokpit dilapis dengan keramik ataupun paduan titanium sehingga awak pesawat aman terhadap tembakan senjata api ringan. Namun pesawat tetap rentan terhadap semua tembakan meriam anti-pesawat kaliber kecil sekalipun. Saat ini semua meriam anti-pesawat sangat efektif melawan pesawat tempur yang terbang rendah karena dioperasikan memakai radar. Data perang Indochina yang melibatkan AS menunjukkan kehilangan pesawat tempur turbo-prop adalah lima kali lipat dari pesawat tempur jet. Jadi penggelaran pesawat tempur serang ringan turbo-prop sangat bergantung iklim palagan, mengijinkan atau tidak. Peranannya tidak menggantikan jet tempur melainkan saling melengkapi. Pesawat jet tempur beroperasi terlebih dahulu dengan sasaran hard target situs-situs SAM baik yang permanen maupun portable serta kendaraan lapis baja biasanya juga dilengkapi senjata AA (Anti-Aircraft).

Dalam Irregular Warfare, biasanya ancaman ini sudah tidak ada atau sudah dieliminir. Tinggal soft target saja yang bisa memiliki senapan serbu dan recoilless weapon seperti rudal panggul dan granat berpelontar roket. Kombinasi umum yang dipakai gerilyawan saat ini dalam perlawanan bersenjata. Penggunaan senjata tersebut harusnya bisa diminimalkan oleh unit di darat karena pesawat COIN tidak bekerja sendiri. Memerlukan data IRS dan peranan pasukan di bawah, sebagai supporting attack sekaligus pengamatan udara terhadap pergerakan mereka. Memang harus diakui strategi perang kontra-gerilya tidak melulu pada masalah pertempuran namun sangat erat dengan kebijakan luar negeri, penyelesaian masalah ekonomi dan politik, serta dukungan dari dari penduduk dan pemerintah negara-negara sekitar.

Latihan team JTAC (www.airforce-magazine.com)

Dalam kondisi damai, pesawat serang ringan turbo-prop bisa dimanfaatkan juga sebagai pesawat latih terbang dan pelatihan personel serangan gabungan. Sangat menghemat biaya dibanding sepenuhnya memakai pesawat jet dalam pelatihan dukungan serangan udara jarak dekat bagi unit pasukan darat yang sedang bertempur (Joint Terminal Attack Controller). Disamping hemat bahan bakar dan durasi terbang yang lebih lama, usia pakai airframe pesawat turbo-prop jauh lebih panjang, berkisar 12 ribu hingga 18 ribu jam terbang. Bandingkan dengan pesawat jet tempur yang berkisar 6 ribu jam.

Pemilihan jenis pesawat serang turbo-prop kontra-gerilya dewasa ini sangat bergantung pada kebijakan pemerintah masing-masing. Pada prinsipnya kinerja dan kekuatan pesawat-pesawat tersebut tidak jauh berbeda antara produsen yang satu dengan yang lainnya. Tinggal kelebihan apa yang paling sesuai dengan kondisi palagan dan dukungan industri lokal.

Referensi:

  1. http://www.flightglobal.com
  2. http://www.thinkdefence.co.uk
  3. http://www.airforce-magazine.com
  4. http://www.airforce-technology.com
  5. http://www.embraerdefencesystems.com
  6. http://www.wikipedia.org
  7. http://www.defensenews.com
  8. Maj. USAF Steven J. Tittel, Cost Capability and The Hunt for A Lightweight Ground Attack Aircraft, Fort Leavenworth, 2009
  9. Francis Crosby, Modern Fighter Aircraft, Anness Publishing, 2004
  10. Laur and Llanso, Encyclopedia of Modern US Weapons, Berkeley Publishing, 1998
About these ads

Satu Tanggapan to “Super Tucano, Prospek Pesawat Tempur Ringan Kontra-Gerilya”

  1. Gogo 16 April 2012 pada 4:20 PM #

    gak sabar nunggu Tucano dtng..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: