Sapi Australia Berbahaya Bagi Wanita

22 Jun

Sapi Australia

Sebuah riset program doktoral Universitas Gajah Mada telah memastikan secara pasti dan ilmiah bahwa sapi impor asal Australia mengandung hormon sintetik trenbolon asetat. Mahasiswa pascasarjana UGM, Kisman A Rasyid (mantan Kepala Pusat Karantina Hewan Kementan), melakukan penelitian tersebut  terhadap sapi bakalan dan daging impor Asutralia pada 2009. Riset desertasi tersebut menggunakan tenik analisis Elisa dengan hasil positif. Hormon sintetik yang diinjeksikan ke tubuh sapi bersifat steroid, bertujuan untuk memacu pertumbuhan dan berat badan sapi ternak.

Namun penggunaan hormon sintetik memberikan resiko kanker terhadap konsumen daging sapi terutama kanker rahim dan kanker payudara. Wah..gawat, Ini dua organ vital bagi wanita. Satunya untuk fungsi reproduksi dan satunya adalah mahkota kecantikan  wanita dan organ laktasi. Makanya lebih baik impor Indonesia berupa daging sapi maupun sapi hidup dari Australia jangan sampai dibuka lagi. Seharusnya dari dulu sebelum mereka membatalkan ekspor sapinya, Indonesia yang terlebih dahulu menyetop impor sapinya dan mencari negara produsen yang lebih sehat sapinya. Australia boleh ekspor daging/bakalan sapi jika mereka sepakat untuk memastikan bahwa sapi-sapinya aman dari hormon-hormon sintetik yang membahayakan konsumen Indonesia dalam jangka panjang. Jangan sampai wanita-wanita Indonesia diracuni oleh daging sapi Australia.

Lebih berharga mana rahim dan payudara wanita-wanita Indonesia atau tuntutan perlakuan yang layak bagi sapi Australia. Anak-anak TK pun pasti bisa menjawabnya dengan tepat. Namun di dunia ini bukan selalu satu ditambah satu pasti dua, apalagi budaya pejabat Indonesia yang lekat dengan korupsi. Gara-gara segelintir oknum yang memperlakukan sapi Australia secara hewani saja pemerintah Australia mengehentikan secara sepihak ekspor sapi ke Indonesia. Masak pemerintah tidak mampu melindungi kesehatan rakyatnya dari sapi dan daginganya dari Australia yang tidak aman dimakan. Ambil contoh Jepang dan Uni Eropa yang menolak impor udang beku dari Indonesia jika produk tersebut mengandung antibiotik karena memang tidak sehat dikonsumsi dalam jangka panjang. Mereka telah berusaha melindungi kesehatan warganya dari produk yang tidak aman. Contoh lagi Taiwan yang menolak impor Indomie dari Indonesia karena dianngap tidak aman konsumsi, mengandung pengawet yang melebihi standart Taiwan.

Apa yang terjadi sekarang ini terbalik. Pemerintah Australia berang karena perlakuan rakyat Indoensia yang tidak berperikehewanan terhadap sapi-sapi Australia. Tetapi pemerintah Indonesia tidak bersikap tatkala rakyat Australia membuat produk sapi yang tidak berperikemanusian bagi rakyat Indonesia. Kesannya sapi-sapi Australia lebih dilindungi oleh pemerintah Australia dibanding pemerintah Indoensia dalam melindungi kesehatan wanita-wanita Indonesia.

2 Tanggapan to “Sapi Australia Berbahaya Bagi Wanita”

  1. mutiara 5 Juli 2011 pada 10:15 AM #

    Cak..ini good info, tapi gak publish di kompasiana ya?
    apa saya yang ketinggalan menyimak ya?

    uhhhhf…..untungnya saya gak amat-amat makan daging sapi…hehe, selain harga yang bisa lebih terjangkau, tahu tempe jadi pilihan penggantinya.jadi bisa di bilang juwaraaaang maem lauk daging.

    thaks infonya Cak:)

    • cakidur 5 Juli 2011 pada 11:08 AM #

      Iya Mutiara..saya publish juga di Kompasiana dgn tanggal yang sama dengan harapan supaya dibaca banyak orang. Ga ada tujuan komersil koq.. Seneng aja kalo ada yg baca. Liat aj blog ini, khan ga ada iklannya sama sekali krn bukan motivasi materiil.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: