PM Inggris Tawarkan Starstreak Rudal Anti-pesawat, Indonesia Berminat

16 Apr

Dalam kunjungan kerja PM David Cameron ke Indonesia, Kerajaan Inggris menawarkan persenjataan anti-pesawat Starstreak. PM Inggris berkunjung ke Indonesia selama dua hari pada pekan kemarin. Menhan Indonesia mengungkapkan ke media bahwa Indonesia berminat membeli meski dalam jumlah sedikit. Mungkin penawaran PM Inggris tersebut sebuah jawaban atas permintaan militer Indonesia. Soalnya isu rudal Starstreak pernah dilontarkan panglima Kodam Bukit Barisan pada Agustus 2010. Jika rencana Kemenhan terealisasi, tentu akan menambah perbendaharaan rudal anti-pesawat jarak pendek yang dimiliki militer Indonesia.

Secara pasti rudal panggul anti-pesawat jarak pendek yang telah menjadi inventaris adalah RBS-70, Grom, dan QW 2/3. Grom buatan Polandia dioperasikan Kostrad dan Qian Wei seri 2 dan 3 buatan RRC dioperasikan Paskhas AU, keduanya bersistem fire and forget. RBS-70 buatan Swedia bersistem pemandu laser dengan kombinasi proximity fuse. Sistem pemandu rudal Starstreak buatan Inggris (Thales) juga menggunakan laser bernergi rendah. Sistem pemandu inframerah maupun radar lebih mudah diacak dengan flare dan chaff. Sistem pemandu laser hingga saat ini sulit untuk diacak sehingga kill probabilitynya lebih tinggi. Terlebih kecepatan tembak Starstreak paling tinggi, hingga 3,5 Mach. Menjadikannya rudal Manpads tercepat saat ini sehingga sasaran yang ditembak hampir tidak memiliki kesempatan untuk menghindar atau memberikan reaksi. Perlu dikembangkan sensor laser yang lebih canggih untuk mendeteksi ancaman rudal jenis ini. Satu-satunya hambatan adalah kondisi cuaca dan pandangan misalnya asap.

Rudal Starstreak mulai dikembangkan pada November 1986 oleh pabrikan Shorts (berganti nama Thales). Sistem ini resmi berdinas di jajaran militer Inggris pada September 1997, mulai menggantikan peran rudal Javelin dan Starburst. Rudal Starburst dioperasikan Inggris, Kanada, Malaysia, dan Kuwait. Pada tahun 2007, Thales menyempurnakan sistem ini dengan merilis Starstreak II. Rudal Starstreak 2 memiliki kinerja lebih tinggi dari Starstreak I. Misil lebih ringan berbobot 14 kg, jarak jangkau hingga 7 km dengan ketinggian hingga 5 km, usia pakai misil hingga 15 tahun.

Sistem rudal Starstreak terdiri dari peluncur dan misil. Peluncur menjadi satu dengan pemandu laser. Misil memiliki dua tinggat roket pendorong propelan padat. Roket tingkat pertama melontarkan misil keluar dari laras peluncur hingga jarak aman dari operator beberapa ratus meter. Kemudian roket booster akan mendorong misil hingga kecepatan 3,5 Mach. Jika bahan bakar roket booster habis, misil melepaskan 3 sub-munisi meluncur secara terpisah menuju target dengan daya kinetik 9G. Selama peluncuran, operator memandu terus misil hingga sub-munisi mengenai target. Masing-masing sub-munisi memiliki 2 laser pemandu yang akan menyesuaikan lintasan luncur sesuai panduan laser dari sistem pemandu yang dioperasikan prajurit operator. Kepala sub-amunisi diperkeras dengan tungsten untuk memperkuat efek kinetik. Jika sub-munisi menghantam sasaran, delay-fuse akan aktif menunda peledakan hulu ledak. Memberi waktu bagi kepala sub-munisi menembus atau merobek masuk ke dalam sasaran sebelum diledakkan. Dengan keandalan semacam itu, rudal Starstreak bisa berfungsi ganda sebagai senjata penghancur kendaraan lapis baja.

Rudal Starstreak dikonfigurasi dalam bentuk peluncur portabel panggul, LML (Lightweight Multiple launcher) yang bisa dipasang diberbagai platform mobile, SP HVM (Self Propelled High Velocity Missile) dengan penggerak kendaraan lapis baja Alvis Stormer, dan ATASK (Air to Air Starstreak) yang dipasang di helikopter serang Apache. Hingga kini negara operator rudal Starstreak selain Inggris adalah Afrika Selatan. Rudal Starstreak secara teknis memang sangat unggul namun belum terbukti dalam palagan (battle proven). Minat pembelian rudal Starstreak hendaknya direncanakan dengan matang berkenaan dengan pembelian sistem senjata anti-pesawat jarak pendek lainnya yang telah dahulu direncanakan seperti Oerlikon twincanon Swiss, Chiron Korsel, bahkan TD2000 RRC.

About these ads

2 Tanggapan to “PM Inggris Tawarkan Starstreak Rudal Anti-pesawat, Indonesia Berminat”

  1. Gogo 16 April 2012 at 4:26 PM #

    yg jls, hati2 klo beli senjata dr Inggris. perlu ada bukti jaminan aman dr pengaruh politik, kyk ap yg terjadi saat pembelian Hawk.

  2. iwan 19 April 2012 at 9:17 AM #

    Saya meragukan bahwa rudal startrek yang ditawarkan merupakan rudal panggul, mungkin tipe SAM yang bersifat tetap dengan penyangga mirip tripod atau yang di pasang di atas kendaraan..sebab Inggris merupakan negara yang getol mengkampanyekan pembatasan kepemilikan SAM yang bersifat panggul

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: